TEORI KONEKSIONISME DALAM PEMBELAJARAN BAHASA KEDUA ANAK USIA DINI

Ali Zahidin, Muhammad and Mulyaningsih, Indrya (2016) TEORI KONEKSIONISME DALAM PEMBELAJARAN BAHASA KEDUA ANAK USIA DINI. Indonesian Language Education And Literature (ILEAL), 1 (2). pp. 207-220. ISSN 2502-2261

[img] Text
599

Download (23kB)
Official URL: http://www.syekhnurjati.ac.id/jurnal/index.php/jei...

Abstract

Teori koneksionisme memandang bahwa belajar itu terjadi dengan cara mencoba-coba dan membuat salah, demikian juga pada pembelajaran bahasa pada anak usia dini. Setiap anak usia dini pada awalnya melakukan percobaaan berbahasa dan membuat kesalahan-kesalahan melafalkan sebelum akhirnya menjadi terbiasa dan benar sehingga menambah kosa-kata bahasa yang pada ahirnya dapat memudahkan dalam menyampaikan maksud dan tujuan kepada lawan bicaranya. Proses tersebut dapat dilihat dari proses pembelajaran bahasa kedua pada anak usia dini. Pada pembelajaran bahasa kedua yang dilakukan oleh anak usia dini menunjukan kesesuaian hukum dan prinsip belajar teori Koneksionisme. Pemberian hadiah menjadi stimulus anak-anak untuk belajar dan motivasi untuk melafalkan kata yang diajukan sebagai bentuk respon yang positif. Berkurangnya jumlah rata-rata pengulangan dari minggu pertama sebanyak tujuh belas kali menjadi tiga kali pada minggu keempat merupakan bukti prinsip belajar trial and erroryang dikemukakan oleh Edward Thorndike. Faktor pembelajaran bahasa kedua sangat dipengaruhi oleh umur, bahasa pertama, perkembangan bahasa dan motivasi.

Item Type: Article
Subjects: Pendidikan > Pendidikan (Umum)
Divisions: ?? sch_edu ??
Depositing User: Tadris Bahasa Indonesia
Date Deposited: 02 Feb 2017 00:39
Last Modified: 02 Feb 2017 00:39
URI: http://repository.syekhnurjati.ac.id/id/eprint/466

Actions (login required)

View Item View Item